Digital clock

nuffnang

Sunday, 14 July 2013

Pantun “JANTANNYA ABANGKU”

Jantannya abangku tajuk pantunku,
Dicipta khas untuk abangku,
Jangan ditanya apa padaku,
Sekadar nukilan perasaan aku.

Abangku jantan berbadan sasa,
Tinggi dan tegap bidangnya dada,
Ramai orang cemburu padanya,
Dikurniakan fizikal tiada tara.

Berbudi bahasa tutur katanya,
Senyum selalu tak pernah duka,
Berlesung pipit manisnya muka,
Jadi idaman jantan dan dara.

Ini pantun pasal abangku,
Tak ada cerita membuang masa,
Aku berminat pada abangku,
Punya pusaka yang amat ku suka.

Abangku jantan jarang dirumah,
Selalu keluar tak tahu ke mana,
Suria terbenam pulanglah dia,
Barulah ku puas menjamu mata.

Abangku gagah bertubuh sasa,
Batang berjuntai dibuat biasa,
Mungkin abang sangat selesa,
Tanpa pakaian setiap masa.

Hobi abangku melancap batang,
Tak kira masa pagi dan petang,
Asal ada masa terluang,
Terlanjang bulat mengurut batang.

Berahi sungguh abangku seorang,
Mengurut batang malam dan siang,
Kaki terkangkang baring terlentang,
Sampai ke pusat batangnya panjang.

Asyik mengurut batang sendiri,
Tak sedar adik intip ditepi,
Abang melancap melayan diri,
Perlahan-lahan kelima jari.

Abang melancap seorang diri,
Tak sedar adik intai berahi,
Batangnya licin dibasahi mazi,
tak lama lagi terpancutlah mani.

Aku mengintip abangku seorang,
Tunduk abangku menghadap batang,
Rupanya mencukur bulu di batang,
Supaya zakar kelihatan panjang.

Zakar abang tegang berurat,
Kepalanya kembang sangat berkilat,
Bulunya banyak sangatlah lebat,
Air maninya putih kental dan pekat.

Baring di katil sambil terkangkang,
Membelek-belek kepala dan batang,
Mani terpancut hilanglah tegang,
Legalah abang malam ke siang.

Abangku tampan berbatang panjang,
Di dalam bilik selalu telanjang,
Menghadap cermin mengurut batang,
Abang mengerang pancut ke dinding.

Bangun pagi zakar mengeras,
Tegak berdiri hangat dan panas,
Mencanak langit menunjuk kipas,
Tak mahu pegang dibiarnya malas.

Abangku tidur lena sekali,
Tidak peduli pelirnya berdiri,
Adik perhati seorang diri,
Tandanya abang belum pancut lagi.

Untung siapa dapat abangku,
Batangnya melintang tak boleh sembunyi,
Zakarnya padu seperti kayu,
Sering mengerang didalam mimpi.

Bangunnya pagi dingin sekali,
Batang menegang gagah berdiri,
Tak ada lubang hendak mengisi,
Terpaksa guna tangan sendiri.

Abang mengerang seorang diri,
Suaranya garau sangat berahi,
Batang berdiri keras sekali,
Maninya pancut berkali-kali.

Abang memancut tidak tertahan,
Derasnya mani abang lepaskan,
Tidak menghirau jiran dan taulan,
Abang mengerang tiada tandingan.

Batang abang bergetar-getar,
Mani dipancut deras tersembur,
Habis basah selimut dan cadar,
Abang puas tersenyum lebar.

Kepala zakar kembang tersenyum,
Lazat terpancut macam disiram,
Abang terbaring sampai ke malam,
Mani tertumpah di atas tilam.

Terkulai layu batang abangku,
Sekujur tubuh tidak berbaju,
Batang terjulur basah dan layu,
Abang terbaring tak mahu diganggu.

Abangku minat melancap zakar,
Bermacam cara sentiasa segar,
Mani dipancut seluruh kamar,
Siapa masuk tak boleh keluar.

Abangku terlanjang baring terlena,
Batangnya layu terkulai di peha,
Perutnya basah mani yang kena,
Nak cari tuala tak tahu dimana.

Aku masuk ke bilik abang,
Kesan mani banyak di dinding,
Tak ada yang basah semuanya kering,
Adapun tinggal minyak di piring.

1 comment:

  1. mencari abg angkat yang penyayang..0126290361

    ReplyDelete