Digital clock

nuffnang

Thursday, 20 June 2013

Abang Ishak ku nakal




Semasa aku bersekolah menengah di tingkatan empat, aku tinggal menumpang sementara dengan keluarga abang sepupu aku di Raub. Pada masa itu makcik dan pakcik aku mempunyai seorang anak lelaki, iaitu abang saudara aku yang berumur 22 tahun. Dia bekerja di Genting Highlands, jadi memang selalu dia tiada di rumah. Kebiasaannya aku akan keseorangan sahaja di rumah lepas pulang dari sekolah kerana makcik dan pakcik aku masih di tempat kerja dan hanya akan balik pada waktu petang iaitu sekitar jam 7 petang.

Aku pun apa lagi, dengan kesempatan yang ada, aku sering menonton video tape lucah ketika keseorangan di rumah. Kerana pada waktu itu memang tengah popular dengan video tape lucah yang boleh didapati dengan mudahnya dijual di pasar-pasar malam. Dan walaupun pada waktu itu, aku langsung tidak tahu mengenai video tape cerita gay, tapi kesempatan melihat video tape lucah straight membuatkan aku seronok juga. Aku memang begitu taksub menonton segala adegan lucah yang dilakonkan lebih-lebih lagi adegan lakonan pelakon lucah lelaki yang sedang beraksi. Memang aku akui, walaupun aku masih kecil, tetapi aku amat tertarik dan bernafsu sekali pada kaum lelaki ketika itu. Melihat sahaja muka pelakon video lucah yang sedang beraksi fucking dan mengerang kesedapan, membuatkan aku kadang-kadang boleh terpancut sendiri.

Pada satu hari.... abang saudara aku balik ke rumah kerana bercuti selama seminggu. Dia balik dan membawa bersama beliau seorang kawan yang juga sedang bercuti, Ishak namanya. Penampilan Abang Ishak pada aku, memang begitu macho sekali, dengan bentuk tubuh badan yang tegap dan perwatakan yang begitu jantan. Naik bulu roma aku bila aku tenung dia lama-lama. Abang Ishak juga mempunyai misai berkumis nipis dengan sejemput janggut di bawah dagu, menambahkan lagi ciri-ciri kejantanan yang ada padanya. Selama seminggu bercuti, Abang Ishak hanya duduk melepak di rumah sahaja, mungkin kerana dia mahu berehat sepuas-puasnya.

Abang saudara aku pula, setiap hari pasti keluar bersama dengan teman wanitanya, jadi Abang Ishak sering tinggal di rumah seorang diri ketika aku pergi ke sekolah. Abang Ishak memang tidak ada kerja lain yang perlu dia lakukan, jadi dia sering sahaja tidur atau hanya menonton TV. Pada satu hari, ketika aku balik dari sekolah, aku lihat Abang Ishak masih lagi tidur di bilik. Aku terus menukar pakaian aku dan setelah itu menjamah hidangan tengahari yang telah disediakan oleh makcik ku sebelum beliau pergi kerja. Selepas makan dan kekenyangan, apa lagi, aku terus tertidur kerana terlalu mengantuk disebabkan aku bersekolah di waktu pagi dan sering bangun awal.

Sewaktu itu, ketika aku baru-baru hendak terlelap, aku terdengar bunyi seperti bunyi yang lain macam sahaja.

“Celepap, celepop, celepap, celepop!”.

Bunyi seperti orang sedang melancap menggunakan banyak air. Aku terus berpura-pura tidur, kononnya seperti tengah tidur dengan nyenyak sekali, sengaja aku berpusing sebelah ke arah datangnya bunyi tadi. Aku buka sedikit mata aku, dan terlihat lah oleh aku Abang Ishak rupanya sedang duduk bersila di atas katil dengan sehelai selimut tertutup pada silaan nya. Aku juga terlihat seperti sebuah khemah kecil sedang berdiri di celah silaan nya. OOO, mamat ni tengah melancap rupanya.

Aku terus berpura-pura tidur, sehingga akhirnya aku tertidur juga. Selepas beberapa ketika, aku terdengar seperti Abang Ishak sedang memanggil nama aku.

"Jan, Jan. Bangun jap Jan".

Aku bingkas bangun dan kelihatan pada aku Abang Ishak sudah memakai sehelai tuala di pinggangnya dan masih jelas ternampak bonjolan batang konek nya di hadapan tuala yang dipakainya.

"Apa dia, bang?"

"Jan reti isap tak?"

Terkejut juga aku mendengar permintaan dia. Tapi sudah sememangnya aku pun tengah gersang melihat tubuh separuh bogel dia. Aku pun terus mengangguk membalas. Abang Ishak kemudiannya terus mengunci pintu bilik, melucutkan tuala yang dipakainya dan terus datang ke arah aku. Wooh, besar jugak batang mamat ni, dalam ukuran panjang 7 inci lebih. Muat ke mulut aku ni?

Aku pun sebenarnya tidak tahu untuk berbuat apa-apa, aku terus membuka mulut aku dan Abang Ishak terus menjolok batang konek nya ke dalam mulut aku.

"OOOhhh, aahhh. Isap lagi, isap lagi Jan. Aduuhhh...eerhhhhhh"

Abang Ishak terus mendayung, mula-mula dengan rentak yang perlahan dan kemudian terus menjadi laju sehingga kepala konek nya terkena pada rahang dalam tekak aku. Ada rasa seperti hendak terbatuk tapi mulut aku pula tengah penuh ketika itu. Aku pun terus sahaja mengemut ketat mulut aku pada batang konek itu....

"AAAhh, laju lagi Jan, aahh sedappp.. aahh laju lagiii"

Aku mengikut sahaja arahan Abang Ishak, hisapan dan kuluman aku semakin bertambah laju lagi. Sejurus itu dia terus memegang kepala aku dengan kedua belah tangannya dan menghentak dengan lebih kuat lagi.

"AAARRGGHHHHHH.... Jannnn!!! OOOO... nak pancut.. ooiieeesssssss... aauuuhhhhh... erggh! errgh! errgh!"

Semasa Abang Ishak menghentak untuk kali ke tiga sekuat-kuat nya di dalam mulut aku, terasa seperti ada air panas memancut ke dalam tekak aku. Tak sempat aku hendak meludah. Aku telan saja apa yang datang. Selepas itu dia masih lagi terus mendayung di dalam mulut aku. Terus mendayung sehingga kendur semula batang konek dia. Kemudian Abang Ishak terus mencabut dan mengelap serta membersihkan semula batang konek dia yang sudah mengendur itu, aku pula terus tertidur semula.

Selepas 10 minit tertidur, aku merasa seperti ada orang sedang menanggalkan seluar yang aku pakai. Waktu tidur, aku biasa nya hanya memakai seluar pendek paras tight boxer. Aku hanya mendiamkan diri sahaja. Aku pasti Abang Ishak mungkin belum puas lagi. Aku dapat rasakan yang dia sedang mengusap-usap bongkah punggung aku, kemudian dia mencium-cium pada pipi punggung aku.

Aku pun terus menukar posisi tidur aku dengan meniarap dari terlentang. Aku agak Abang Ishak pasti lagi bertambah suka dengan gaya aku ini. Batang konek aku sendiri pun sudah mengeras juga. Aku dapat merasakan yang Abang Ishak sedang merenggangkan pada bahagian lubang jubur aku dan terus memasukkan jarinya sedalam yang mungkin... EERRRR…. Sakit….. Aku terus mengemut kuat supaya tidak memberikannya peluang untuk menjolok lebih dalam lagi. Seketika kemudian dia mencuba lagi untuk merenggangkan lubang jubur aku semula, aku pun apa lagi, bagi saja lah... Tapi kali ini aku tidak merasa seperti jari.. Aku merasa basah di sekeliling lubang jubur aku, dan rasa yang nikmat sangat...

"AAAHHHHH, sedapnya...."

"Slurp, slurp, slurp, cuup, cuup, cuup, muach"


Aku kena rimming rupanya babe! Rasa seperti nak melayang pun ada. Aku tiba-tiba argh… terpancut! Walaupun begitu, Abang Ishak masih terus menjilat dalam-dalam pada lubang jubur aku... Aku mengerang kuat, muka aku sengaja aku benamkan pada bantal..

"AAAHHH, Tahann Jann"

Abang Ishak cuba pula untuk memasukkan batang konek dia ke dalam lubang jubur aku.

"OOOOOOHHH, eerggghhhh, abangggg sakit.....errrrhhh"

Rasa kebas dan lenguh pun ada. Tapi Abang Ishak terus juga mendayung. Sekejap-sekejap dia mencabut semula batang konek dia dan meludah untuk menambahkan lagi pelincir pada batang konek nya. Dan kemudian dia memasukkan semula batang konek nya lagi. Lama-kelamaan, aku merasa seperti sungguh sedap sekali, sedap sangat-sangat……

"AAAH Jan, lagi sedap Jaan, aaahhh, kemut kemut.."

"Emmmpppppgggg aaaggg eemmpphggggg"

Aku kemut lubang jubur aku sekuatnya sehingga dapat aku rasakan Abang Ishak semakin kuat menolak batang konek nya cuba untuk masukkan semua batang konek nya ke dalam lubang jubur aku.

"Ah AH AH AH AH AH HA HA HA AH"

Semakin laju dayung nya, semakin perlahan aku dengar suara Abang Ishak. Cuma dengusan dia sahaja yang menjadi bertambah kuat., aku kemut lagi...

Dia menghentak dengan kuat..

"Pap! pap! pap! Celluup, cluup cleeuupp"

Bunyi batang konek dia keluar dan masuk dari lubang jubur aku. Tiba-tiba dia terus menindih aku dari atas sambil terus menolak dan menghunus batang konek nya dengan dalam dan dalam lagi..

"EERRHHHH OOOOHHHHHHHHHHH SSSSSSS"

Fuuhhh, dia pancut di dalam lubang jubur aku rupanya. Aku pun terpancut juga untuk kedua kalinya di atas tilam. Abang Ishak masih lagi di atas aku sambil batang konek nya masih menghunus di dalam lubang jubur aku. Aku dapat rasakan yang batang konek nya kini kian mengendur. Abang Ishak mengeluarkan batang konek nya perlahan-lahan, air mani dia turut serta mengalir keluar. Abang Ishak menyapukan air mani yang meleleh itu dengan tuala nya.

"Jangan bagi tau sapa-sapa tau"

Dia berbisik pada aku dan aku hanya mengangguk bersetuju. Selama seminggu dia di sana, aku asyik kena jolok sahaja dengan Abang Ishak. Setelah seminggu, dia balik semula ke Genting untuk bekerja semula. Pengalaman pertama aku itu memang sungguh menyeronokkan sekali aku rasakan kerana dalam tempoh 5 hari berturut-turut, aku kena fuck dengan Abang Ishak. Walaupun terasa perit semasa aku mahu membuang air besar, tapi oleh kerana seronok tetap aku tahankan juga.

2 comments:

  1. macam pulak cerita ku dengan bf, cuma kami menjadi jodoh je

    ReplyDelete
  2. Cerita yang bagus.. teruskan..
    Tumpang Iklan
    Sedap betul bang..
    Kalau macam ni..tiap hari pun nak..
    >>>Kalau Berani Klik Sini!<<<

    ReplyDelete