Digital clock

nuffnang

Monday, 30 September 2013

Maduku seorang lelaki..



Pagi yang indah dengan kicauan burung di luar membuatkan Idham malas nak bangun pagi. Kebetulan hari ini cuti umum. Rakan serumahnya pasti masih tidur.Semuanya kepenatan selepas beraksi lincah di La Queen semalam. Idham masih teringat gigitan manja daripada seorang lelaki warga Kanada malam tadi. Sesak nafasnya bila lelaki berbulu dada nipis itu meramas punggungnya sambil menggigit telinganya. Idham pada masa itu sekadar merelakan sambil menari mengikut rentak disco. Namun segalanya terhenti di situ sahaja sebaik Idham menerima panggilan daripada James, rakan sekerjanya. James berada di luar kelab dengan beberapa rakannya yang lain. Idham mempelawakan James dan rakannya untuk duduk semeja sehingga semuanya kemabukan sampai pagi.

Idham menarik tuala di ampaian. Sambil memberus gigi, Idham terbayangkan pesanan ibunya ketika berbual di telefon malam tadi. Idham termenung seketika sebelum membersihkan badannya yang tegap itu. Punggungnya disental kuat sambil disirami shower gel dettol. Mahu membersihkan segala-galanya tentang peristiwa semalam. Idham perlu ke majlis kahwin rakan baiknya, Niezam.

XXX
+"Cantik ko nyah, kalah akak CT, Kak Melah sah-sah sujud depan kaki ko melihat kejelitaan ko.Kak Pah yang hado tu lagilah. Harap tahi lalat je lebih.
Yang pentingkan noks, mak tak pakailah bedak SimplyCT yang dicanang seluruh pelosok alam tu. Bak kata mak ayam laser semalaya Azwan Ali yang bye-bye dunia pondannya tu, SimplyCT seswai tuk hadek-hadek baru nak tumbuh tetek makan pil hormon tu".

-"Isk kak Bell ni ade-ade jelah. Liza mana ada cantik sangat. Biasa aje. Sekadar menang pencarian Dewi Remaja je pown.".

+"Hello, sejak bila mak kata muka ko cantik sundel? Mak kata mekap mak yang cantik, perasan la ko nih, hahaha. Sudeh, mak nak pergi dapur nak ambik wuduk. Mak pantang pengantin suka puji diri sendiri, kena buat solat hajat!".

Pelamin berona ungu muda itu menghiasi ruang tengah rumah Pak Uteh. Mak Uteh dari 7 purnama lalu tak habis-habis mencanang bakal menantunya itu.
Maklumlah artis tersohor negara. Tanah di hujung kampong digadainya demi belanja kawin anak dara sulungnya itu. Paluan kompang didengari dari dalam rumah.

+"Laki ko dah sampai tu Liza. Cepat keluar".

Liza manis dengan persalinan putih dan dihiasi Crown mutiara tinggi pemberian Kak Bell. Menurut Kak Bell, crown itu dimenanginya ketika pertandingan Miss Tiffany di Bangkok 4 tahun lalu. Dari perhatian Liza, memang layak Kak Bell menang. Buah dadanya montok, bibir ala-ala kak Jolie, punggung kalah Beyonce. Berbaju kurung bunga-bunga menampakkan kedaraan Kak Bell. Rambutnya yang ditocang ke belakang sambil diselit bunga matahari menambahkan serinya lagi.Tidak sia-sia dirinya lari daripada rumah dek kerana memenangi Miss Tiffany itu. Bapanya bekas polis sanggup tidak mengakunya anak gara-gara KEJELITAAN Kak Bell. Sedari itu, Kak Bell mula menumpang kasih bersama keluarga Liza - rakan menarinya sejak 10 tahun lalu.

XXX

+"Liza, kak Bell rasa bakal laki ko tu gamoi jugak la nyah. Ko tengoklah gaya dia tu. Scanner mak ni berfungsi lagi nyah walaupun dah senja.
Dari lirikan matanya mak pasti dia sebenarnya jatuh hati ngan mak, bukan ko.Hahaha.Mak berani sumpah kalau dia tu memang bukan jantan tulin. Mak rela potong kote mak ni dan ditukar puki ngan ko tue".

-"Isk , apelah Kak Bell ni. Tak baik cakap abang Niezam macam tu. Dia straightlah kak. Cuma dia banyak kawan ngan budak-budak jambu. Dia kata dia pernah putus tunang gara-gara hubungan tak direstui keluarga. Dahla kak, saya nak kawin ngan dia, saya tahulah Niezam tu macam mana".

XXX

Idham tiba di perkarangan rumah pengantin itu dengan wajah sebal dan gentar. Sebal kerana datang keseorangan. Gentar kerana tidak sanggup melihat apa yang bakal disaksikannya sebentar nanti. Kakinya melangkah perlahan menaiki anak tangga. Anak mata anak dara yang sedang mengupas bawang di dapur mengekori langkah Idham. Idham berbaju melayu putih dan bersampin biru muda. Mukanya ala-ala Jimmy Shanley. Cuma badannya lebih tegap dan tinggi serta rambut ikal mayang.

XXX
Majlis persandingan Liza dan Niezam bermula. Orang ramai mengambil tempat. Niezam sungguh tampan dengan kumis nipisnya. Masing-masing tak nak kalah mengambil gambar bersama mempelai. Idham duduk di sudut pintu. Diam dan hiba melihat muka Niezam. Peristiwa 2 tahun lalu cukup segar di ingatannya.

XXX

Tangan kiri Niezam cuba mengalihkan siaran radio keretanya. Lagu 'Lelaki Ini' nyanyian Anuar Zain mendayu-dayu di radio. Bibirnya bersiul-siul riang. Handphonenya tiba-tiba berdering.

+"Zam, mak ni. Ko buat apa? Ada perkara mak nak bincangkan dengan Zam. Pasal perkahwinan Zam. Mak dah ada calon seswai untuk Zam. Anak sedara mak Bedah ko. Pompuan tu cikgu kat kampung ni. Zam setuju jelah ye".

-"Ya ampun mak, Zam tak sukalah dijodohkan dengan orang yang Zam tak kenal. Mak ni suka buat keputusan sendiri. Zam tak nak".

+"Zam, mak cuba buat yang terbaik untuk anak mak. Sampai bila ko nak jadi macam tu Zam? Mak tak suka orang kampung mengata anak mak ni pondan.
Mak yang lahirkan Zam. Mak tahu Zam bukan macam tu. Kalau Zam tak suka dengan pompuan yang mak cari, Zam cari sendiri.Tahun depan Zam kena kawin jugak.Salam mekom".

Kata-kata maknya tadi membuatkan Niezam terpana seketika. Bagaimana maknya boleh berkata sebegitu. Dirinya sudah cukup mengawal segala tindak tanduknya. Kalau tak silap, dia tak pernah pecah lobang dengan sesiapa. Mungkin ada yang cuba menakbur fitnah . Takpun bekas kekasih atau secret admirenya. Niezam memandu laju. Sebuah kereta cuba memintas dari belakang. Niezam hilang kawalan. Kereta Toyota Vios yang dipandunya merempuh pokok. Niezam tidak tahu apa yang berlaku selepas itu. Segala-galanya gelap.

XXX

Idham menunggu kepulangan Niezam di rumah. Niezam memberitahu akan pulang sebelum berbuka. Idham sudah menginap di apartment itu sejak 3 bulan yang lalu. Ketika itu, dirinya baru tiba di KL. Baru tamat SPM. Niezam rakan sekampungnya. Idham nekad untuk datang ke KL pun atas pujukan Niezam. Niezam enggan melihat Idham bekerja di bengkel kereta lagi dan merempit bersama mat motor kampung. Idham ada paras muka menawan kalau dirapi sebaiknya. Sambil membetulkan butang bajunya, Idham terpandang gambarnya bersama NIezam di dalam pangkin. Gambar Idham meniup kek ketika hari jadinya dan dikucup Niezam. Jam tangan yang dipakainya sekarang ini juga pemberian Niezam. Fikirannya melayang seketika . Peristiwa hari pertama dirinya menjejakkan kaki ke rumah itu masih tidak dapat dilupakan.

XXX

+"Id ambik bilik ni. Bilik ni sesuai untuk Id. Bilik abang Zam sebelah ni aje. Toilet ada kat belakang. Kita berdua je kat sini. Id buat macam rumah sendiri. Cuma satu abang nak pesan, jangan bawa sesiapa datang ke rumah. Abang tak suka ok. Dah, Id pergi mandi, abang nak masak jap. Pasni kita makan. Abang dah carikan kerja untuk Id.Id boleh mula kerja esok k".

Idham melangkah masuk ke dalam bilik single itu. Luas dan bersih. Di sudut tepi ada almari dan katil. Meja kecil turut tersergam indah di tepi tingkap. Idham memunggah keluar bajunya. Selesai berkemas, Idham mengambil tuala untuk mandi. Seluar skinny jeansnya dilondehkan. Rambutnya yang panjang dan ikal itu diikat. Kulitnya cerah kemerahan. Bulu dadanya nipis. Sungguh manis rupa anak muda 17 tahun ini. Idham keluar bilik dengan berboxer birunya. Niezam sedang sibuk memasak di dapur. Sebelum mandi, Idham sempat menghabiskan sebatang rokok. Budak hip hop sepertinya jarang merokok, cuma merokok agar lebih nampak macho. Selesai mandi, Idham menyarungkan kain pelikat dan baju pagodanya. Suara Niezam kedengaran dari dapur memanggilnya makan. Idham menuju ke meja makan yang dihiasi cahaya lilin dan bunga tulip itu. Dapur Niezam kemas dan teratur.

+"Ni semua barang IKEA tau Id. So, kena jaga elok-elok. Tapi Id jangan risau, segala kerja cuci mencuci serahkan pada abang k. Lepas mandi, Id simpan baju kotor kat dalam bakul hijau tu. Nanti abang mesinkan '.

-"Bang, Id nak pinjam handphone boleh?Nak sms mak kat kampung. Id habis kreditlah".

+"OK, Id makan dulu, pasni Id nak kol mak Id pun boleh k".

Idham berselera dengan masakan Niezam. Sambal petai memang kegemarannya. Apatah lagi gulai tempoyak ikan patin. Sunggu lahap dia malam itu. Selesai makan, Idham menuju ke ruang tamu. Longgokan dvd dibeleknya. Niezam mempunyai pelbagai koleksi album CT & Anuar Zain. Idham beralih ke atas sofa. Sambil membaringkan diri, Idham menekan punat remote tv. Ada drama CSI di channel AXN.

Selesai mencuci segala yang berkaitan, Niezam menuju ke ruang tamu. Idham terkangkang dan terlelap di ruang tamu.

+"Amboi budak ni, tidur macam dugong."

Idham berdengkur dengan galak. Niezam mengambil selimut. Biarlah Idham tidur di ruang tamu malam ini, desus hatinya. Niezam menuju ke luar pintu untuk mengunci gate dan menutup lampu. Pandangannya masih melekat pada sekujur tubuh remaja lelaki di ruang tamu. Tidur mati. Nafsu Niezam membuak-buak tatkala melihat paha Idham yang gebu itu. Kain pelekatnya yang hampir terlondeh menampakkan bulu nipis di perutnya. Niezam sempat membayangkan bagaimana kalau Idham menjadi miliknya. Memang niatnya untuk membawa Idham bekerja di KL adalah untuk membentuk Idham menjadi seorang lelaki metroseksual. Bagi Niezam, Idham ada peluang cerah untuk menjadi model atau selebriti TV.

Niezam menghampiri tubuh Idham. Tangannya bergetar-getar. Giginya terasa terkancing di saat jari jemarinya menyentuh bibir Idham. Tangannya merayap ke pangkal peha Idham. Kain pelikat Idham dilondehkannya perlahan-lahan. Idham nyata tidak menggunakan seluar dalam, hanya berpelikat sahaja. Niezam terkejut melihat konek Idham besar dan separa tegang. Bulu pangkal kotenya jarang-jarang. Idham tidak sedar diperlakukan sebegitu. Nafsu Niezam makin bergolak kencang. Tangannya sudah mengenggam erat konek Idham. Dibelai dan dikucupnya perlahan-lahan. Bau jantan Idham membuatkan Niezam makin berahi. Koneknya sudah berair. Boxernya turut dilondehkan. Niezam memberanikan diri mengucup bibir Idham. Dengkur Idham makin kuat. Perlahan-lahan dada Idham dijilat manja. Idham terbangun. Tergamam melihat Niezam berbogel di depannya. Lantas Niezam yang hampir menindihnya ditendang.

+"Abang buat apa ni?". Jerit Idham kepadanya. Idham nyata terkejut. Muka Niezam berubah merah.

-"Sabar Id, abang hanya mahu menghiburkan Id". Jelas Niezam sambil merapatkan bibirnya ke arah konek Idham. Idham cuba menolak kepala Niezam. Namun nikmat yang dihadapinya ketika itu membuatkannya mengalah. Idham tewas di tangan Niezam. Idham memikirkan dirinya tidak pernah menjalinkan hubungan seks dengan sesiapa sebelum ini, Meskipun ramai bohsia cuba menghampirinya, namun semuanya ditolak mentah-mentah. Mulut Niezam makin laju mengurut konek Idham. Idham menolak kepalanya ke arah koneknya. Sedap dan nyaman dirasai Idham. Niezam pun pandai menghisap, fikirnya. Selang 20 minit, kaki Idham seakan kejang. Kepala koneknya mengembang menampakkan liku-liku cendawannya. Sambil mengerang, Idham memuntahkan air maninya ke dalam mulut Niezam. Niezam tersenyum manja. Tanpa membuang masa, Niezam melancap di atas badan Idham. Sebaik pancut, Niezam mengambil kain mengelap badannya dan Idham. Idham terus menuju ke bilik mandi. Niezam menyusulinya. Badan Idham dibersihkannya. +"Abang sayang Id". Bisik Niezam ke telinga Idham sambil mengucup bibir merah Idham. Idham tidak mampu berkata-kata. Baginya apa yang berlaku sebentar tadi agak sukar diterima. Namun bagaimana dia tewas dan menikmati pelayaran dinahkodakan Niezam itu.

XXX

Idham bergegas ke KPJ Hospital Damansara. James menelefonnya sebentar tadi. Niezam kemalangan. Sebaik tiba di hospital, Idham terus memasuki wad kecemasan.

+"Bagaimana kawan saya doktor? Keadaannya serius tak?".

-"Kawan awak hanya cedera ringan saja. Jangan risau, kita akan menjahit lukanya dan memberikan ubat penahan sakit. Dalam 3 hari dia boleh keluar hospital".

Idham menarik nafas lega. Orang yang disayanginya itu amat dirinduinya saban waktu dan ketika. Cintanya kepada Niezam umpama cinta Titanic. Tiada apa yang dapat memisahkan. Makan minumnya cukup terjaga. Kerjaya sebagai model sekarang pun atas bantuan Niezam. Atas konsep 'give & take' jugalah Idham membelanjakan wang hasil 'show' untuk melancong ke Bali tahun lalu. Meskipun ramai yang cuba kenyit mata atau skandal dengannya, hatinya sudah tertutup buat orang lain. Bahu Idham ditarik. James dan teman lelakinya, Zexry menghampirinya.

+"Zam kemalangan kat Sungai Buloh pagi tadi. Kereta dah masuk bengkel . Nanti Id pergi bengkel kat belakang Ara Damansara tu. Kawan James ada kerja kat situ. Lagipun boleh claim insurance.".

-"Id jangan risaulah. Laki hang tu selamat lagi u'olss. Sebagai kekasihnya, uolss kena menjaganya 24/7. Jangan inform ngan familynya. Nanti susah hati depa noh. Hang pi lah dalam tu. We'olls nak chow dulu. Hari ni anniversary we'olls yang ke2 tahun.Apa-apa roger i'olss ok. Take care bro".

XXX

Idham tidak sanggup lagi melihat persandingan orang kesayangannya itu. Langkahnya dihayun laju menuju ke kereta. Niezam sedar akan kesedihan Idham. Namun apakan daya, dirinya sudah memilih untuk balik ke pangkal jalan. Itupun atas desakan keluarga. Dirinya cuba mencintai Liza, namun cintanya lebih kuat kepada Idham. Hanya Idham yang berjaya menawan hatinya. Idham sajelah yang rela menyuapkannya ketika sakit. Idham jugalah tempatnya mengadu masalah di tempat kerja. Idham jugalah yang selalu buat suprize birthday party untuknya. Hanya Idham yang boleh memujuknya kalau merajuk. Bayangan tubuh dan kereta lelaki dicintainya itu makin jauh meninggalkan perkarangan rumah mentuanya. Niezam terpaksa tersenyum dan cuba memadamkan perasaannya kepada Idham."Maafkan abang sayang, hanya Id yang abang cinta dan sayang sampai ke mati", bisik hati jantan Niezam.

XXX

Liza selesai memasak. Suaminya , Niezam akan balik kerja 2 jam lagi. Baju di ampaian diangkatnya. Perutnya makin membesar. Sudah 5 bulan kandungannya. Bunyi kereta memasuki perkarangan rumahya. Niezam sudah balik. Awal pula dia balik hari ini, bisik Liza. Dia mencapai kunci di tepi pintu. Tudung di tepi kerusi dicapainya dan disarung ke kepala.

+"Awal abang balik hari ni. Mujur Liza dah masak awal. Tadi mak telefon. Dia tanya bila kita nak balik kampung. Liza cakap, nanti Liza suruh abang telefon mak balik".

-"Aku nak balik awal ke, nak balik lambat ke, aku punya pasal la. Ko ni sibuk jela. Ko buat jela kerja ko. Takyah sibuk pasal aku. Bingit je". Niezam terus memasuki rumahnya. Liza cuba memegang beg suaminya, namun tangan Niezam pantas menepis. Liza ditolaknya sehingga terjatuh di tepi tangga. Niezam tidak mempedulikannya. Air mata Liza seakan sudah kering . Sudah beberapa kali dirinya diperlakukan sebegitu. Sejak berkahwin, hanya sekali Niezam membawanya keluar rumah. Itupun membeli barang bayinya. Menurut Niezam, senang beli awal, nanti takyah susah bila dah dekat nak bersalin. Liza tiada tempat mengadu. Nak diberitahu dengan Kak Bell, takut mulutnya sampai ke orang lain. Biarlah. Mengadu tentang suami samalah mengaibkan suami sendiri. Liza tidak mahu menjadi isteri derhaka. Setiap kali ibunya bertanyakan khabar , Liza terpaksa berbohong.
Pernah sekali ketika dirinya sakit, Niezam outstation. Tiada sesiapa yang dapat menghantarnya ke klinik. Hampir seminggu dia terlantar di katil. Mujurlah kandungannya baru sebulan ketika itu. Liza tertanya-tanya mengapa dia diperlakukan sebegitu. Perkenalannya dengan Niezam dirancang temannya, Radzy. Radzy mengenali Niezam kerana selalu berjumpa di kelab. Liza terus jatuh hati dengan ketampanan Niezam. Tiada langsung terdetik dihatinya Niezam sonsang seperti rakannya yang lain. Tambah pula, ketika bercinta Niezam sungguh romantik. Bunga ros sentiasa dihantar ke mejanya sehingga diperli rakan sekerjanya. SUNGGUH. Dia tak menyangka Niezam sonsang sehingga dia terjumpa kad harijadi pemberian Idham 2 minggu lalu. Tertera kalimah cinta dan ayat manja dari Idham. Pada mulanya Liza hanya menganggap suaminya memang digilai gayboy. Namun Kak Bell pernah MMSnya gambar Niezam bercium dengan Idham 3 hari lalu. Fikirannya runsing. Baginya, biarlah. Selepas bayinya lahir nanti, dia mahu meminta cerai. Dia sudah tidak sanggup diperlakukan Niezam sebegitu rupa. Umpama gantung tak bertali. Tidur pun berasingan. Sejak mengandung, Niezam tidak pernah menyentuhnya. Setiap malam Niezam keluar berjumpa Idham. Kadang-kala Idham tidur di rumahnya. Hubungan abang dan adik angkat kata Niezam.

XXX

Niezam mundar mandir di luar bilik bersalin. Idham turut menemaninya. Liza sudah 3 jam di dalam. Keluarga kedua-dua pihak sudah berkeliaran di perkarangan itu. Selang 20 minit, suara bayi kedengaran. Semua yang berada di situ tergamam dan tersenyum gembira. Liza berjaya melahirkan anaknya. Pintu bilik bersalin ditolak MISI bertugas. Seorang bayi lelaki diletakkan di atas katil kecil dan disorong keluar. Niezam menghampirinya dan mengazankan bayi comel itu. Matanya hitam bulat. Kulitnya cerah seperti Niezam.

+"Liza sihat doktor?", tanya Mak Uteh kepada Dr.Surej. Mak Uteh risau kerana Liza masih di dalam bilik bersalin.

-"Saya harap puan dan keluarga bertenang. Kami sudah cuba sedaya upaya, namun ketika melahirkan bayinya, puan Liza pengsan dan kami terpaksa menjalankan pembedahan segera. Berlaku komplikasi ketika pembedahan. Kami tidak mampu menyelamatkan puan Liza. Keadaannya cukup parah. Ada ketulan darah dalam perutnya".

Semua yang berada di situ terkejut. Mak Uteh rebah. Idham terpana. Niezam terkedu. Kak Bell meraung-raung. Sayangnya kepada Liza ibarat adik kandung. Lizalah tempatnya mengadu domba. Liza jugalah perempuan yang sering menasihatinya agar pulang ke pangkuan keluarga. Segala rahsia dikongsi bersama sehinggalah Liza berkahwin.
Sekujur tubuh di dalam bilik bersalin itu dihampiri. Badannya sudah ditutup dengan kain. Kak Bell memeluk jasad Liza. Dia sudah tidak peduli dengan amaran MISI agar bertenang.
Liza sudah pucat. Badannya juga sejuk. Niezam menghampiri isterinya. Tiada tangisan mahupun kata-kata mampu keluar dari lelaki itu. Yang nyata, dia menyesal kerana sering menendang badan Liza ketika marah. Dia sedar kesilapannya itu. Dia meraung dalam hati. Mengapalah dia begitu bodoh tidak menyedari ketabahan isterinya itu. Makan minumnya terjaga. Liza juga sanggup berhenti kerja atas desakannya. Cuma naluri sonsangnya mengatasi segala. Cintanya kepada Idham tidak boleh dipadamkan meskipun sudah berkahwin.

XXX

Jenazah Liza selamat disemadikan . Hujan panas mengiringi pemergiannya. Niezam duduk di anjung rumah. Ryan sedang disusui Idham di kamarnya. Niezam mengorak langkah menuju ke bilik Liza. Bau isterinya masih melekat dalam bilik itu. Sepasang baju kurung yang siap ditempahnya untuk raya nanti tergantung kemas di almari. Niezam duduk di kerusi meja solek Liza. Matanya terpandang sesuatu berbalut kain emas. Diambilnya kotak itu lalu dibukanya. Ada sebuah buku didalamnya. Niezam membelek buku itu. Diari milik Liza rupanya. Niezam beralih ke muka surat yang dilipat .
[...Hari ini suamiku balik rumah bersama adik Id. Aku masak untuk makan malam.Aku tiba-tiba mengidam nak makan otak-otak. Tapi tidak berani bersuara. Bukannya suamiku akan beli pun. Dimaki adalah.Huh, perut aku makin membesar. Menurut doktor, 2 minggu lagi.Tidak sabar melihat kelahiran Ryan ke dunia ini. Manis nama yang dipilih bapanya. Besar nanti aku akan pastikan Ryan dibesarkan dengan penuh hemah. Aku akan hantar dia ke kelas mengaji dan pastikan dia aktif bermain bola keranjang. Aku mahu badannya tegap seperti bapanya. Aku juga mahu Ryan belajar di luar negara. Jurutera mungkin. Bila dia kahwin nanti, aku mahu dia membahagiakan isterinya. Bukan sekadar harta, tapi penuh kasih sayang. Huh, malam masih muda. Aku terasa nak minum air. Namun ketika keluar bilik, aku terdengar sesuatu yang aneh di bilik atas. Aku cuba menaiki anak tangga. Bunyi aneh itu datang dari bilik abang. Aku cuba mengamati bunyi itu. Oh, mungkin abang sedang menonton blue film bersama adik Id. Aku cuba turun ke bawah. Namun hatiku gusar. Aku melihat pintu terbuka sedikit. Mungkin sebab itu bunyi itu kedengaran sampai ke bawah. Aku cuba mengintip suamiku melalu celah pintu itu. Rindu benar aku dengan badannya yang tegap itu. Aku terkejut melihat sepasang tubuh sedang melakukan aksi panas. Suamiku di atas badan adik Id. Kedua-duanya berbogel.Aku memperlahankan langkah menuruni anak tangga. Aku terus menuju ke bilik. Air liurku ditelan dalam-dalam. Peluhku yang menitik gara-gara cemas takut ketahuan, dilap dengan kain baju. Aku terduduk seketika. Apakah benar apa yang aku lihat sebentar tadi?Atau sekadar halusinasi. Tapi memang benar. Suamiku sonsang juga. Patutlah selama ini aku diperlakukan sebegini. Adik Id sentiasa datang ke rumah. Oh, bodohnya aku. Mengapa aku tidak percaya dengan kata-kata Kak Bell selama ini.
Kad harijadi dari adik Id pun aku was-was. Apatah lagi MMS dari Kak Bell petang tadi. Oh tuhan, sesungguhnya hambamu ini tidak mampu menempuh segala rintangan ini seorang diri. Maafkan aku tuhan kerana tidak dapat membahagiakan suamiku. Aku rela mati daripada bermadukan seorang lelaki.......]

Diari itu ditutup perlahan-lahan. Niezam melangkah keluar. Air matanya mengalir membasahi misainya. Dosanya kepada Liza bertimbun-timbun. Namun dia puas kerana Liza menyedari kehidupan sonsangnya sebelum meninggal. Niezam nekad mahu keluar negara bersama Idham. Ryan akan dibawa bersama. Dijaga bersama-sama. Dia tidak akan berkahwin lagi . Sudah tidak rela memainkan dan menghancurkan hati wanita yang mencintainya.-ends.


@Aku Lelaki Itu

4 comments: