Digital clock

nuffnang

Friday, 6 September 2013

Boros Tangkai Jering


Berbicara berkaitan wang dan kemewahan, pasti ramai yang berminat dan bulat mata serta bertungkus-lumus berlumba untuk memilikinya. Ditambah pula wang gaji baru saja diambil dari bank lalu terus saja pandu kereta ke pusat membeli-belah. Itulah antara sebahagian sikap si boros.

Bak kata orang zaman sekarang ‘wang adalah segalanya’ dan tanpa wang manusia akan terpinggir oleh arus kemodenan. Namun tak semua boleh dibeli dengan menggunakan wang semata-mata seperti maruah dan harga diri.

Lumrah bila setiap manusia akan ambil kesempatan apa saja untuk mencari rezeki agar dapat hidup dengan baik. Ada sebila­ngan pihak anggap, jika tak ada wang mereka akan dipandang hina dan dicemuh kerana tak bijak untuk mencari wang.

Dengan ‘sen’ itu dapat penuhi setiap impian dan kehendak diri. Bayangkan pelbagai keperluan perlu ada tapi segala bentuk dan jenis barang semakin mahal.


Pun begitu ada satu karakter manusia yang digelar boros terutama ketika berbelanja sehingga sanggup berhabis ribuan ringgit untuk ubah suai kenderaan, membeli perabot rumah dan membeli produk kecantikan.


Sikap si boros yang ingin bergaya itu menyebabkan mereka sanggup meminjam wang, tidak kira dari mana. Namun amat liat untuk bayar!

Seterusnya mereka alpa untuk berjimat cermat lalu terus menerus boros ketika berbelanja. Apa saja di hadapan mata cepat saja tangan capai tanpa mempedulikan harga yang terpampang.

Rata-ratanya sikap boros ini amat sinonim dengan kaum wanita, di mana sukar untuk mengawal perasaan ketika berbelanja. Ada saja yang akan diborong hingga penuh bonet kereta.

Adakah pengaruh rakan membuatkan remaja kini boros berbelanja? Lihat saja kawan ada kereta baru, telefon bimbit canggih dan pakaian yang semakin moden mula timbul rasa kurang senang lalu terdetik untuk turut memiliki barang yang sama.

Berbelanja tidak salah dan Islam tak melarang perbuatan itu. Akan tetapi berbelanja lebih tak ikut kemampuan akan dianggap boros dan membazir. Sedangkan Islam menggalakkan kita bersederhana.

Bayangkan lihat saja telefon bimbit yang ibarat cendawan tumbuh selepas hujan, akan segera dibeli. Bahkan hampir setiap bulan menukar telefon yang baru, walhal telefon sedia ada masih baik dan boleh digunakan lagi. Memang boros!


Siapa kedekut?

Bagaimanapun berbeza pula dengan mereka yang jenis berjimat cermat. Urus kewangan dengan baik hingga amat sukar untuk melihat mereka beli tanpa ada sebab, melainkan keperluan wajib yang harus ada.

Sikap ini amat dipuji kerana secara tak langsung mereka mampu kawal perasaan ketika berbelanja tanpa ikut kehendak hati ­semata-mata.

Bila sikap ini terlalu menonjol, ada juga sebilangan pihak yang kurang senang dengan sikap jimat cermat mereka hingga ‘payah’ nak keluarkan duit lalu digelar tangkai jering dan Haji Bakhil.

Si kedekut akan guna pelbagai helah untuk elak diri daripada mengeluarkan wang. Jika sudah bekerja, mereka sanggup guna kenderaan awam untuk ke tempat kerja daripada menggunakan wang untuk beli kereta baru. Jika ada sekalipun kenderaan sendiri, hanya disimpan di rumah dan dijadikan sebagai hiasan. Guna jika ada urusan penting.

Berbicara berkaitan ‘belanja’ golongan mereka paling bimbang untuk keluarkan duit malah ada saja alasan yang bakal diberikan untuk mengelak. Termasuk juga soal menderma, si kedekut amat payah berbuat begitu.

Di atas sikap buruk itu, menyebabkan dirinya hidup keseorangan dengan kemewahan yang ada kerana tak ada siapa pun yang mahu berkawan.

Kemudian akan wujudnya elemen buruk dalam diri, di mana mereka akan memandang hina dan keji kepada golongan miskin yang tak berharta. Walhal sikap ini seharusnya dijauhkan daripada semua masyarakat khususnya golongan muda yang harus menanam sikap perikemanusiaan dalam diri.

Fahamlah bahawa tak akan berkurangnya rezeki itu seandainya menderma kepada golongan yang memerlukan, bahkan rezeki akan semakin bertambah kerana Allah merestui apa yang dilakukan itu.

Justeru boros dan kedekut ini ada kelebihan dan kekurangannya dan ia penentu kepada hati seseorang itu. Gunalah wang sebaiknya dan rencanakan kewangan secara teratur.


7 ciri orang yang terlalu berkira

1. Makan bersendiri

Mereka yang dikategorikan kedekut ini akan selalu makan bersendirian dan tak kisah seandainya tak ada teman untuk berbual semasa makan demi mengelak daripada membelanja orang lain.


2. Terus bayar

Selepas memilih makanan akan terus ambil dan membuat bayaran di kaunter agar selamat daripada bayar makanan orang lain. Ada sesetengah tauke kedai makan akan menyuruh kita makan dulu, tapi bagi si kedekut ini cara itu akan undang risiko di mana dia akan diminta untuk bayarkan bagi pihak lain.


3. Makan dengan cepat

Si kedekut akan makan dengan cepat dan minta diri daripada rakan-rakan dengan memberi alasan ada kerja lain yang harus disiapkan atau ingin ke tandas.


4. Pilih makanan murah

Bila makan secara beramai-ramai, kemudian tentu duduk semeja dengan rakan lain. Si kedekut akan pasang strategi di mana hanya akan pilih makanan yang paling murah. Misalnya makan sepotong buah tembikai saja dan berlakon kononnya sudah kenyang. Sedangkan kawan-kawan lain makan dengan pelbagai jenis lauk-pauk. Ketika itu sudah tentu rakan lain mudah bersimpati dengannya dan tak akan minta dia untuk bayarkan makanan mereka.


5. Berpura-pura

Si tangkai jering ini akan buat-buat membalas mesej seseorang dan sibuk dengan telefon bimbitnya terutama bila tauke sedang mengira makanan di meja atau berpura bercakap di telefon hingga ada kawan yang tolong bayarkan lebih awal makanan yang dipesan itu .


6. Kawan suka bayar

Antara taktik yang sering dilakukan juga adalah dengan cara mendiamkan diri. Kemudian mengajak kawan-kawan yang pemurah untuk keluar makan bersama sudah tentu mereka yang akan tolong bayarkan nanti. Selamatkan wang sendiri!


7. Berebut untuk bayar

Dalam situasi ini mereka berlakon keluarkan dompet dari belakang seluar. Tapi entah mengapa dompet itu seolah melekat pula mungkin tebal dan sukar ditarik keluar dari poket seluar. Ketika itu ada kawan yang sudah tolong bayarkan dan si kedekut akan tekan semula dompet itu masuk ke dalam poket seluar.


@PutraNakal

3 comments:

  1. kalau nak belanja member makan tuh perkara biasa jeee. give and take.

    kalau kedekut sangat nanti tak de kawan.

    aku cuma boros bab kalau nak beli aset cam rumah, aku memang gilerrr sai rumah

    ReplyDelete
  2. Bagaimana pula dgn org yang tak suka belanja kawan tapi dia sendiri tak suka makan belanja org?

    Org yang berkira, org yang jimat dan org kedekut... ada beza tak?

    ReplyDelete
  3. aku susah hati kalu dpt kawan cam tuh, kite nak blanja dia tak mau, mana nak letak muka kalu sume customer tgh tgk.

    orang yang berkira buat aku rimas, orang yang berjimat memang aku suka, orang kedekut aku mluat plak.

    apapun terpulang kat diri sendiri... aku suka tgk kawan makan bila aku blanja..

    ReplyDelete